Accidentally in Love

–Gongchan–
nyari cewe ga sesusah ngerjain ujian matematika! siapa takut ?

“Mah, gw pengen punya pacar.”

“hm? udah yakin ini waktu yang tepat?”

“au sih. tapi gw pengen kayak remaja biasanya yang dengan bangga ngenalin pacar mereka kalo lagi kongkow. masa gw sendiri jomblo Mah, kan ga asik.”

“apa asik itu ditentuin pake status jomblo apa nggak ?”

“ya kagak sih Mah, ah Mamah mah ga ngerti, udah ah gw cabut dulu ya Mah. baik-baik di rumah. Bye~”

“yaa~ bedain lampu merah ama ijo ya..”

begitulah Mamah gw. yang dipesenin sebelum gw minggat dari rumah cuma ‘bedain lampu merah ama ijo ya’. itu karena gw pernah ketauan nerobos lampu merah. Mamah gw adalah Mamah terbaik yang pernah ada. dia selalu ngertiin gw dan mau mengalah ama gw. gw ga harus bersikap bahwa dia adalah Mamah dan gw adalah anaknya, tapi gw bisa bersikap bahwa Mamah gw adalah temen gw, dan bener, dialah temen sejati gw sampek sekarang. gw sayang Mamah melebihi apapun.

#kemana…kemana…kemana…ku harus mencari kemana…kekasih tercinta tak

tahu rimbanya lama tak datang kerumah…

gw langsung klik tombol ‘answer’ di ponsel gw. Baro, temen gw.

“yep, Ro. gw lagi dijalan nih. ketemuan dimana ?”

“Cafe **** ya ? gw udah mesen tempat disana, lu tinggal masuk aja.”

“sip dah.”

“bawa pacar kagak lu?”

“hmmm harus ya ?”

“yaaah elu Chan, kemana aja sih lu ? kita kan mau couple party, masa lu kagak bawa cewe, ga afdol bro..dah sana, lu keliling-keliling dulu, liatin tuh kalo ada cewe cantik lu tarik aja. hahaha”

“bisa segampang itu ?”

“aelah bro…mana ada sih cewe yang bakal nolak elu ? secara elu mapan, tampang lu cakep gila, dandanan lu keren, apa lagi sih yang kurang ? percaya gue deh bro! cari cewe ga sesusah ngerjain ujian matematika kok!”

“ah somplak lu! ya deh, gue keliling dulu. doa’in gue ya bro!”

“sip bro, doa gue selalu menyertai kedipan mata elu.”

‘klik’. gw sedikit cengengesan ngereview apa yang tadi gw ama Baro bicarain. cari cewe ga sesusah ngerjain ujian matematika ! siapa takut ?? hihihi

@alun-alun kota

udah setengah jam gw nungguin disini. dan setengah jam ini pula gw belum nemuin cewe yang pas buat gw jadiin pacar. ada yang cantik tapi udah didalem pelukan cowo lain. ada yang manis ternyata udah punya anak. ada yang tampilanya keren eeeehh ternyata jelmaan.

mana sih yang katanya Baro lebih gampang dari ngerjain ujian matematika ?

kalo begini caranya mending gw ngerjain matematika yang hasilnya pasti daripada bertengger begini dan hasilnya ga pasti dapet.
gw lirik jam tangan merk puma yang melingkar di pergelangan tangan kiri gw.

15 menit lagi pesta dimulai dan gw belum nemuin cewe ? oh God, gw mesti gimana ?

#kemana…kemana…kemana…

lamunan gw langsung buyar karena bunyi yang berasal dari ponsel gw. sms. langsung gw buka sms yang berasal dari Min Ah, adek gw.

kak, makan yuk..gw laper nih

bak matahari di depan gw. secercah harapan datang dan akhirnya membuat gw langsung tancap gas ke sekolah adek gw berada.

ga ada pacar, adekpun jadi. seenggaknya gw bisa bawa cewe di pesta itu, kan ?

#tiiinnn tinnn!!!

gw klakson dengan penuh semangat pager besar sekolah adek gw. berselang beberapa detik muncul satu makhluk yang membuatku ingin berteriak dan memeluknya langsung.

adeeeeeekk!!! kaulah satu-satunya harapanku!

“tumben kak, cepet. hihihi”

gw cengengesan sambil memasukkan gigi. tanpa banyak cingcong gw bawa adek gw ke cafe **** tempat couple party diadakan. seenggaknya reputasi gw ga hancur.

“dek, jadi pacar kakak sore ini ya?”

“WHAT ???!!! kak, jangan gila dong! walaupun tampang kakak lumayan, tapi gw masih normal kak! seenggaknya jangan buat gw ge-er dong kak! mentang-mentang gw belum punya pacar jadinya—”

“dek! ini bukan ajang orasi. gw cuma butuh elu buat nemenin gw ke couple party, ngerti ? masalah elu belum punya pacar, gw juga belum punya, goblok !”

“gw ga goblok ! seenggaknya lebih goblok kakak daripada gw! :p ”

“ah terserah lah. ya dek, ya ? mau, ya ? disana kita bisa makan banyak dan gratis ! ayolah…katanya elu laper, kan ? ayoo, kapan lagi kita bisa makan enak tanpa bayar ?”

“hmmm gimana ya, kak ? ayuk deh! demi perut gw yang udah keroncongan, mari kita turun dengan menyandang status pacaran! hahaha”

“yah dek, lu jangan gila gini dong. tunjukkin sisi feminim lu, jangan keliatan beringasan begini dong. lu ah, jangan malu-maluin gw dek..”

“aduuuh kakak gw yang guanteng..gw diliat dari segi manapun cantik! so, ga usah peduliin soal ntar, oke ? gw ngerti gimana jadi cewe baik !”

“sip ! ayo, pacarku sayang~”

dan akhirnya sore ini gw dapet cewe yang luar biasa. yaitu adek gw sendiri.

(___ __)

“Mamaaah! Chan pulang!”

“Min juga pulang, Maaah!”

gw dan adek gw akhirnya nyampek rumah dengan selamat(?) dan kenyang.

Mamah yang lagi baca majalah di ruang tamu melihat kearah kami dengan dahi berkerut-kerut.

“kalian…tumben,”

“tumben kenapa, Mah ? pulang bareng ? tadi gw ketemu Min di jalan, yaudah gw ajak aja sekalian. kenapa sih, Mah ? kok ngeliatinya ga biasa banget.”

“bukan itu..tumben, kalian gandengan tangan.”

“HAH?”

gw dan Min Ah sontak ngeliat kebawah. dan bener, tangan gw dan Min Ah masih….gandengan??!!!

“jadi, siapa yang mau menjelaskan ini semua ke Mamah ? Gongchan ? Min Ah ?”
dan akhirnya malam ini seperti cerita 1001 malam yang tak ada habisnya. tapi bagusnya Mamah ga marah karena persoalan ini, malah Mamah ngakak karena ide gila gw yang emang diluar jangkauan otak siapapun.

(___ __)

jadi lu tau kan gimana ancurnya keluarga gw ?

gw anak sulung dari dua bersodara. Min Ah adek gw satu-satunya. Mamah punya butik yang sudah terkenal diseantero kota. dan Papah gw gak tau rimbanya. makanya itu gw pasang nada dering Ayu Ting Ting buat ponsel gw, cuma nada itu yang ngingetin kalo Papah udah ninggalin kami beberapa tahun lalu tanpa asalan yang jelas.

gw sebagai anak nomor satu dan juga cowo satu-satunya di keluarga gw, bertugas menjadi penanggung jawab. atas Min Ah, atas Mamah, atas diri gw, dan atas keutuhan sisa keluarga gw. gw ga mau ada seseorang yang menyusul Papah buat ninggalin keluarga ini.

gw sayang keluarga gw.

gw dan Min ga pernah ada gap sama Mamah. seperti yang gw bilang sebelumnya, Mamah seperti temen bagi kami. jadi ga ada yang musti disembunyiin dari Mamah, karena sebisa gw akting, sebisa juga Mamah tau kalo gw lagi nyembunyiin sesuatu. jadi ga ada untungnya buat gw nyembunyiin sesuatu dari Mamah, begitu juga Min Ah.

kabarnya gw punya kakak dan adek dari keluarga Papah yang baru. tapi gw ga terlalu tertarik sama kabar burung itu. kata Mamah, kalo Papah udah puas juga bakal balik lagi ke keluarga kecil ini. dan saat itu terjadi, gw adalah satu-satunya orang yang bakal nonjok muka Papah. gw ga rela Mamah nangis selama beberapa hari gara-gara Papah ninggalin kami, gw ga rela ngeliat muka Min Ah yang selalu murung saat harus bercerita tentang keluarga pada khalayak umum, dan itu semua bakal gw bayar saat gw bertemu dengan Papah suatu hari nanti.

gw percaya suatu saat nanti gw ketemu Papah. dan Papah harus membayar semua ini. semua kehancuran yang sempat dibuatnya. semua airmata yang udah keluar dari Min Ah dan Mamah.

#kemana…kemana..kemana…

gw terlonjak mendapati sebuah sms masuk ke ponsel gw. hmmm dari Baro.

gw terkesan ama cewe keliling elu, bro! good job buat penemuan lu ya!

gw tersenyum sedikit melihat layar ponsel gw. Min Ah memang cantik luar biasa, kalo aja dia bukan adek gw… gw pasti…. ah! bisa gila gw kalo bayangin ini terus.

akhirnya gw jawab sekenanya.

yeah…lu tau lah selera gw. btw, pesta yang hebat, bro!

setelah ada laporan sukses, gw lempar ponsel gw entah kemana, dan memeluk guling kesayangan gw. akhirnya gw bersiap memasuki gerbang mimpi yang gw harap indah..

 

(___ __)

“Kak, bangun kak ! lu sekolah kagak hari ini ?”

gw merubah posisi gw sambil menarik selimut sampek nutupin kepala gw. rasanya males banget buat bangun. lagi-lagi hari jum’at. ga tau kenapa gw benci hari jum’at.

“Kak! aelah gw dicuekin..”

gw masih bergeming ga menyambut sapaan adek gw pagi ini. gw taksir baru jam 6-an. jadi masih ada waktu buat gw leyeh-leyeh barang 5 menit lagi.
Min Ah narik selimut gw sampek boxer item gw keliatan dan itu buat dia ketawa. gw merengut dan berguling mencari kehangatan yang terenggut gara-gara makhluk satu ini.

“kak, ayo ih berangkat sekolah! Min ada jadwal piket nih..”

“haish dek! lu jadi anak rajin amat sih! ga heran dah kagak ada yang ngelirik, pasti pikiran mereka elu terlalu rajin dan ga bakal respon kalo diajak kencan.”

“maksud lu apa sih, kak ? nyatanya gw tetep respon kan lu ajak ke couple party, so, pikiran kakak tuh yang harus diperbaiki. pokoknya gw ga terima kakak bilang begitu!”

gw ngelirik sebentar kearah Min yang merengut.

BUK!!

Min sedikit menjerit karena bantal yang gw lempar pas kena kepalanya.

“KAKAK!!”

“yaaah sorry deh, Min sayang~ maklumin gw yah, gw kan belum sepenuhnya sadar. hehehe”

“kata orang, kalo orang lagi ga sadar dia bakal ngomong yang sejujurnya. huh,”

“eits kata orang siapa ? udahlah Min, kita berangkat aja deh yuk ! daripada bahas sesuatu yang ga jelas begini.”

“hmm kakak ga mandi ? bau tau!”

“ish, mandiin..”

“MAMAAAAAHH !!”

dan akhirnya pagi ini gw mandi ditungguin Mamah didepan kamar mandi, jaga-jaga kalo gw ngegodain Min lagi.

(___ __)

–Min Ah–

“entah elu mau jadi yang kedua, ketiga, keempat, bahkan keseratus buat dapetin dia, gw, Gong Min Ah, ga akan pernah ngelepasin dia!”

“Min!”

baru selangkah masuk kelas nama gw udah diteriakin. mungkin emang ingetan mereka terlalu tajam soal kapan gw piket. dan yah…gw telat 5 menit! hufff semua gara-gara makhluk bernama Gongchan itu! coba dia bukan bagian dari silsilah keluarga gw, udah gw lumat dah buat sarapan gw yang juga ikutan telat.

“iye iye, gw tau gw telat 5 menit!”

“telat 5 menit ? lu bicara apa sih, Min ?”

“soal piket gw kan ?”

“bahahaha siapa yang abis pikir tentang piket elu sih, Min ? kita manggil elu bukan gara-gara dateng elu telat, sini deh!”

gw mengernyitkan dahi. bukan soal piket ?

“soal apa sih ?”

“hihihi kita pengen tau aja nih, Min..kemaren itu lhoo..”

dahi gw makin berkerut. kemaren ? ada apa ?

“kemaren ?”

“alaah jangan pura-pura lupa deh, Min! lu udah punya pacar, ya ? itu gebetan elu ?”

“cakep banget, Min! lu dapet darimana sih cowo begitu ? OMG! kyyyuuuuttt!!!”

“iya Min! gw ngiri abis ama elu nih! lu mangkal dimana sih, kok bisa dapet cowo se kyut itu? gw yang udah jadi ratu alun-alun aja kagak pernah tuh digebet ama cowo se kyut yang elu punya!”

uedan! mungkin kalo dikasih kaca muka gw udah kagak berbentuk kali ye saking jeleknya. gw bingung setengah sekarat sama apa yang dibilang temen-temen gw. cowok kyut ? gw mangkal dimana ? jamban kaliiiiii…

“heisshh stop stop stop!! maksud lu lu pade apa sih ? cowo kyut yang mana heh ?”

3 cewe yang disekeliling gw makin merapat, malah mereka pilih raut muka yang keliatan beringas sambil memicingkan mata. gw makin heran dibuat mereka.

“Gong Min Ah !”

“ye ?”

“cowo yang kemaren jemput elu ituuuu….siapa dia ????”

ingatan gw langsung tertuju sama makhluk bernama Gongchan. jadi mereka ngomongin Kak Chan ? huahahahaha…apa kata mereka ? kyut ? OMG! dunia memang udah berbalik!

“huahahahaha…”

“jaaah dia malah ketawa, capek gw nginterogasi cewe gila setengah sarap kayak dia!”

“ya sorry guys! lagian elu elu pade kagak to the point aja!”

kalimat gw langsung dihadiahi tatapan tajam bak singa betina yang lagi kelaparan.

“elu yang bolot, goblok!”

gw merengut. gak hari kemaren, hari ini, sama aja dikatain goblok! emang gw goblok beneran ya? huh! gak kakak, gak temen, semua bilang gw goblok! bikin termos aja!

“jadi siapa dia, Min ?”

tanya cewe berambut pirang sambil pasang muka semangat. dia Jin Hye, ratu alun-alun yang telah dikenal banyak kalangan.

“dia….”

gw berpikir keras kali ini. gw inget banyak kejadian yang menimpa seorang adik yang punya kakak ganteng. entah adik itu bakal digunain sebagai alat pendekatan dengan sang kakak, atau malah adik itu akan digunakan sebagai tumbal untuk mendapat perhatian dari sang kakak.
dengan kata lain, hidup gw bisa berantakan kalo bilang Chan itu kakak gw!

“dia siapa, Min ? elu bikin gw penasaran aja!”

“dia….”

“gw berdoa dia bukan pacar elu!”

gw melirik tajam kearah Sora yang rambutnya di model kelabang.

“dia pacar gw!”
jawab gw lantang, akhirnya. hufff lega…

“yaaaaaahhhh….”

“lu ga asik ah, Min! kapan-kapan, kalo lu udah bosen, kasihin ke gw ya? gw siap jadi yang kedua!”

mata gw melotot ngedenger ucapan lantang nan berani dari cewe berkulit sawo matang khas indonesia itu. namanya So Eun. gw melambaikan tangan tanda tak setuju.

“entah elu mau jadi yang kedua, ketiga, keempat, bahkan keseratus buat dapetin dia, gw, Gong Min Ah, ga akan pernah ngelepasin dia!”

orasi gw membuat seluruh penghuni kelas yang ternyata sudah kebanyakan hadir menoleh dan memperhatikan gw. melongo, lebih tepatnya. gw sok pasang muka cuek juga jutek.

“keren lu, Min! GUE SUKA GAYA LO!!”

teriakan dari seorang siswa yang gw ga kenal membuat suara tepuk tangan yang membahana. gw sedikit salut atas orasi gw pagi ini. gw balik ke kursi gw yang tempatnya paling pojok sambil cengengesan. kalo kakak tau ini semua, gw yakin dia bisa tidur sambil ngompol! hahahaha…

(___ __)

.

.

ReadCommentLike if you want this FF to be continued 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: